Kapan Mengucapkan "Subhanallah" dan "Masya Allah"

Kapan Mengucapkan "Subhanallah" dan "Masya Allah"
Ungkapan dzikir atau kalimah thayyibah "Subhanallah" sering tertukar dengan ungkapan "Masya Allah". Ucapkan "Masya Allah" kalau kita merasa kagum. Ucapkan "Subhanallah" jika melihat keburukan!

SELAMA ini kaum Muslim sering “salah kaprah” dalam mengucapkan Subhanallah (Mahasuci Allah), tertukar dengan ungkapan Masya Allah (Itu terjadi atas kehendak Allah).

Kalau kita takjub, kagum, atau mendengar hal baik dan melihat hal indah, biasanya kita mengatakan Subhanallah. Padahal, seharusnya kita mengucapkan Masya Allah yang bermakna “hal itu terjadi atas kehendak Allah”

Ungkapan Subhanallah tepatnya digunakan untuk mengungkapkan “ketidaksetujuan atas sesuatu”. Misalnya, begitu mendengar ada keburukan, kejahatan, atau kemaksiatan, kita katakan Subhanallah (Mahasuci Allah dari keburukan demikian).

Ucapan Masya Allah

Masya Allah artinya “Allah telah berkehendak akan hal itu”. Ungkapan kekaguman kepada Allah dan ciptaan-Nya yang indah lagi baik. Menyatakan “semua itu terjadi atas kehendak Allah”.

Ungkapan Masya Allah diucapkan bila seseorang melihat hal yang baik dan indah. Ekspresi penghargaan sekaligus pengingat bahwa semua itu bisa terjadi hanya karena kehendak-Nya.

“Dan mengapa kamu tidak mengucapkan tatkala kamu memasuki kebunmu “Maasya Allah laa quwwata illa billah” (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan?” (QS. Al-Kahfi: 39).

Ucapan Subhanallah

Saat mendengar atau melihat hal buruk/jelek, ucapkan Subhanallah sebagai penegasan: "Allah Mahasuci dari keburukan tersebut".

Dari Abu Hurairah, ia berkata: “Suatu hari aku berjunub dan aku melihat Rasulullah Saw berjalan bersama para sahabat, lalu aku menjauhi mereka dan pulang untuk mandi junub. Setelah itu aku datang menemui Rasulullah Saw. Beliau bersabd :‘Wahai Abu Hurairah, mengapakah engkau malah pergi ketika kami muncul?’ Aku menjawab: ‘Wahai Rasululla , aku kotor (dalam keadaan junub) dan aku tidak nyaman untuk bertemu kalian dalam keadaan junub. Rasulullah Saw bersabda:Subhanallah, sesungguhnya mukmin tidak najis” (HR. Tirmizi). 

“Sesungguhnya mukmin tidak najis” maksudnya, keadaan junub jangan menjadi halangan untuk bertemu sesama Muslim.

Dalam Al-Quran, ungkapan Subhanallah digunakan dalam menyucikan Allah dari hal yang tak pantas (hal buruk), misalnya:

“Mahasuci Allah dari mempunyai anak, dari apa yang mereka sifatkan, mereka persekutukan”, juga digunakan untuk mengungkapkan keberlepasan diri dari hal menjijikkan semacam syirik." (QS. 40-41).

“Dan (ingatlah) hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka semuanya kemudian Allah berfirman kepada malaikat: ”Apakah mereka ini dahulu menyembah kamu?” Malaikat-malaikatitu menjawab: “Mahasuci Engkau. Engkaulah pelindung kami, bukan mereka: bahkan mereka telah menyembah jin; kebanyakan mereka beriman kepada jin itu”. (QS. Saba’: 40-41).

“Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Mahasuci Engkau (dari menciptakan hal yang sia-sia), maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Ali Imran:109).

Jadi, kesimpulannya, ungkapan Subhanallah dianjurkan setiap kali seseorang melihat sesuatu yang tidak baik, bukan yang baik-baik atau keindahan.

Dengan ucapan itu, kita menegaskan bahwa Allah Swt Mahasuci dari semua keburukan tersebut. Masya Allah diucapkan bila seseorang melihat yang indah-indah karena keindahan atas kuasa dan kehendak Allah Ta'ala.

Lalu, apakah kita berdosa karena mengucapkan Subhanallah, padahal seharusnya Masya Allah dan sebalinya? 

Insya Allah tidak. Allah Maha Mengerti maksud perkataan hamba-Nya. Hanya saja, setelah tahu, mari kita ungkapkan dengan tepat antara Subhanallah dan Masya Allah. Wallahu a’lam bish-shawabi.*

Terima kasih sudah membaca Kapan Mengucapkan "Subhanallah" dan "Masya Allah". Mari sebarkan kebaikan!

Previous
« Prev Post

Artikel tentang Islam & Muslim lainnya

Inilah Islam
Inilah IslamUpdated: Tuesday, September 24, 2013

21 comments:

  1. Alhamdulillah....bermanfaat sekali.

    ReplyDelete
  2. Semoga mendapat pahala atas berbagi pengetahuannya dari ALLAH SWT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya Robbal 'Alamin.... waiyaka...

      Delete
    2. aamiin (semoga Allaah mengabulkan doa kami) jazakallaah khoiron

      Delete
  3. Alhamdulillah sunngguh brrmanfaat

    ReplyDelete
  4. mantap...sungguh bermanfaat..semoga bisa jadi acuan bagi saya dan rekan2 sekalian

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah, bermanfaat sekali:) Terimakasih atas ilmunya:)

    ReplyDelete
  6. maaf kalau mau tanya,,, kan mengucapkan subhanalloh Saat mendengar atau melihat hal buruk/jelek, ucapkan Subhanallah sebagai penegasan: "Allah Mahasuci dari keburukan tersebut".,, laah kalau ayat 1 pada surat al isra' gimana??? mohon jawabanya,,, afwan

    ReplyDelete
  7. maaf mau tanya kalau mengucapkan subhanalloh kan Saat mendengar atau melihat hal buruk/jelek, dan Subhanallah sebagai penegasan: "Allah Mahasuci dari keburukan tersebut". lalu bagaimana dengan surat al isra ayat 1,,, MAHASUCI ALLOH YANG TELAH MEMPERJALANKAN HAMBANYA....al ayat,,, mohon penjelasannya,, afwan,,,,

    ReplyDelete
  8. syukron ilmunya. mohon izin copas

    ReplyDelete
  9. terimakasih sudah berbagi ilmu mas :)

    ReplyDelete
  10. koreksi penciptaan langit dan bumi ada pada Ali Imron : 190, bukan 109. Mungkin salah ketik saja, tapi perlu.

    ReplyDelete
  11. jazakallahu khairan ilmunya ijin share

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah, terima kasih ilmunya, izin nge share ya...

    ReplyDelete
  13. izin berbagi ya min..trimakasih

    ReplyDelete
  14. 'Subhanallah' merupakan ungkapan yang dilafalkan sebagai upaya mensucikan hati dan fikiran dari keinginan menggambarkan tentang 'sosok' Allah Al Chaliq.... lafal 'Subhanallah' sebagai upaya untuk mensucikan fikiran dan hati dari dorongan untuk mengenali Allah Al Chaliq' karena saat merasa mampu 'memaparkan/menggambarkan' maka pada hakekatnya fikiran dan hati seolah telah melekatkan sifat mahluq pada Allah Al Chaliq, padahal mahluk hanya mampu mengenali Allah Al Chaliq hanya sampai mengenali sifat sifat Allah Al Chaliq ... wallahu alam, maaf lahir batin

    ReplyDelete